Berkuliah di Pasar Modal: Kunjungan PROPAMI ke Universitas Malaysia dalam Capacity Building

Avatar photo

Sabtu, 26 Agustus 2023 - 13:38 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Pelaku Pasar Modal di Aksi Capacity Building Bersama PROPAMI, AAEI, dan LSP PM di Kuala Lumpur. Kunjungan berharga ke Bursa Malaysia dan Universitas Kebangsaan Malaysia mengukuhkan koneksi akademis dan industri keuangan, merangkai wawasan dan pengalaman dalam menghadapi kompleksitas pasar modal

Pelaku Pasar Modal di Aksi Capacity Building Bersama PROPAMI, AAEI, dan LSP PM di Kuala Lumpur. Kunjungan berharga ke Bursa Malaysia dan Universitas Kebangsaan Malaysia mengukuhkan koneksi akademis dan industri keuangan, merangkai wawasan dan pengalaman dalam menghadapi kompleksitas pasar modal

EKBISINDONESIA.COM – Semangat dan komitmen yang membara mengisi para anggota yang tergabung dalam Perkumpulan Profesi Pasar Modal Indonesia (PROPAMI), Asosiasi Analis Efek Indonesia (AAEI), dan Lembaga Sertifikasi Profesi – Pasar Modal (LSP PM) dalam momen berharga dari kegiatan capacity building yang tengah berlangsung di Singapura dan Malaysia (25/8/23).

Hari kedua dari acara ini dibuka dengan Seminar yang sangat relevan, mengulas tentang manajemen risiko, analisis efek, dan teknikal analis.

Tiga materi seminar dihadirkan oleh narasumber berpengalaman, termasuk DR. Embun Prowanta yang membahas tuntas manajemen risiko dengan fokus pada Environmental, Social, and Governance (ESG).

ESG merupakan prinsip pembangunan, investasi, dan bisnis berkelanjutan yang mempertimbangkan dampak lingkungan, sosial, dan tata kelola.

Sesi selanjutnya diberikan oleh DR (Cand) Edwin Sebayang, membahas analisis fundamental yang esensial, disusul oleh M. Alfatih yang menjelaskan analisis teknikal di tengah situasi pasar yang stagnan dalam konteks tahun politik.

Ketua LSP PM, Haryajid Ramelan, menyatakan bahwa Seminar ini akan memberikan kredit point yang penting untuk perpanjangan sertifikasi (RCC) dalam Sertifikasi Analis Efek (RSA dan CSA), Manajemen Risiko (CRA dan CRP), serta Analis Teknikal dengan profesi RTA dan CTA.

Lebih dari itu, Seminar ini menjadi forum berharga untuk mendalami pentingnya sertifikasi RCC bagi pemegangnya.

NS Aji Martono, mengungkapkan kebanggaan dan apresiasinya terhadap upaya kolaboratif yang telah dijalankan.

Ia menyatakan bahwa inisiatif seperti ini adalah langkah krusial dalam mempersiapkan para pelaku pasar modal menghadapi perubahan yang semakin kompleks dalam dunia keuangan.

Aji menggarisbawahi pentingnya pemahaman mendalam terhadap berbagai aspek pasar modal, termasuk manajemen risiko, analisis efek, dan teknikal analis, serta bagaimana sertifikasi menjadi landasan penting bagi profesi dalam menghadapi tantangan masa depan.

Ketua PROPAMI juga mengapresiasi kunjungan ke Bursa Malaysia dan Universitas Kebangsaan Malaysia sebagai langkah untuk memperdalam wawasan dan memperkuat koneksi antara dunia akademis dan industri keuangan, menciptakan sinergi yang dapat membawa industri pasar modal Indonesia menuju pertumbuhan yang berkelanjutan.

Peserta dipandu untuk memahami standar kompetensi yang harus dimiliki oleh para profesional dalam sektor ini, dan bagaimana sertifikasi dapat menjadi dasar yang kukuh untuk membangun karir yang sukses dalam pasar modal dan industri keuangan secara lebih luas.

Setelah rangkaian seminar, peserta melanjutkan dengan kunjungan ke Bursa Malaysia, peluang emas untuk lebih memahami cara perusahaan yang tercatat di Bursa Malaysia beroperasi dan dicatatkan dalam perdagangan bursa.

Kunjungan ini membuka pintu wawasan yang dalam terkait operasional, strategi bisnis, dan tantangan yang dihadapi oleh industri pasar modal dalam cakupan regional, memungkinkan mereka untuk beradaptasi dengan dinamika pasar modal yang senantiasa bergerak.

Sambutan hangat oleh para pemangku kepentingan di Bursa Malaysia menyambut kunjungan ini dengan penuh antusias.

Selain presentasi tentang aktivitas bursa, kegiatan ini juga menjadi ajang diskusi akrab antara peserta dengan para ahli dan praktisi, membahas perkembangan terkini dalam pasar modal.

Sinergi antara pelaku pasar modal dari Indonesia dan Malaysia menjadi sorotan, menunjukkan kepentingan kerja sama yang semakin erat dalam konteks regional.

Rangkaian kegiatan pada hari kedua ini memberikan nilai tambah yang signifikan bagi peserta capacity building.

Mulai dari seminar mendalam hingga kunjungan ke Bursa Malaysia, diharapkan pemahaman dan wawasan mengenai dinamika dan kompleksitas pasar modal semakin mendalam.

Ini akan mempersiapkan para pelaku pasar modal untuk menghadapi tantangan dan peluang di masa depan yang semakin kompleks dengan keyakinan dan pengetahuan yang lebih mendalam.

Kegiatan Capacity Building yang diinisiasi oleh LSP Pasar Modal bersama Asosiasi Analis Efek Indonesia (AAEI) dan Perkumpulan Profesi Pasar Modal Indonesia (PROPAMI) akan berakhir pada tanggal 26 Agustus 2023, dengan kegiatan kunjungan ke Universitas terkemuka di Malaysia.

Kegiatan ini diharapkan dapat memperkuat hubungan antara dunia akademisi dan industri keuangan, khususnya dalam konteks industri pasar modal.

Peserta juga akan berkesempatan untuk berdiskusi langsung dengan para akademisi mengenai perkembangan terbaru di pasar modal dan pentingnya sinergi antara pendidikan dan praktik profesional dalam menghadapi masa depan yang semakin kompleks di industri pasar modal.

Berita Terkait

Berdayakan Kelompok Perempuan, Klaster Usaha Binaan BRI ini Sukses Sulap Batok Kelapa Jadi Kerajinan Tangan
Kinerja Perekonomian Indonesia Tahun 2023 Tetap Tumbuh Kuat di Di Tengah Perlambatan Ekonomi Global
Pemerintah Tak Menaikkan Harga BBM Non Subsidi, Menteri BUMN Erick Thohir Ungkap Alasannya
Airlangga Hartarto Sebut Indonesia Menjadi Salah Satu Negara dengan Inflasi Rendah pada 2023
Petani Sawit Lapor ke Airlangga Soal Status Lahan, Sudah Lebih 30 Tahun Dikelola Tapi Masuk Kawasan Hutan
Sinergi SRO dan PROPAMI: Langkah Cerdas Menghadapi Dinamika Pasar Modal
Sandiaga Uno Ingin Jaga Narasi tentang Indonesia Tetap Positif di Tengah Polemik Kenaikan Pajak Hiburan
PROPAMI dan IDX Gelar Webinar: Strategi Baru Dalam Diversifikasi Aset dengan Warrant Terstruktur
Berita ini 70 kali dibaca
Jasasiaranpers.com dan media online ini mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release untuk institusi, organisasi dan merek/brand produk. Manajemen reputasi juga penting bagi kalangan birokrat, politisi, pengusaha, selebriti dan tokoh publik.

Berita Terkait

Senin, 26 Februari 2024 - 11:41 WIB

Dikabarkan akan Menjadi Wakil Menteri BUMN di Kabinet Prabowo – Gibran, Inilah Profil Dirgayuza Setiawan

Sabtu, 24 Februari 2024 - 07:28 WIB

Diisukan akan Menjadi Wakil Menteri Koperasi, UKM dan Pasar Tradisional, Inilah Profil Sudayono

Selasa, 20 Februari 2024 - 15:14 WIB

Berdasarkan Poster Viral, Ini Daftar Lengkap Susunan Kabinet Prabowo Subianto – Gibran Rakabuming Raka

Selasa, 13 Februari 2024 - 08:19 WIB

Kasus Korupsi Pengadaan LNG, Mantan Dirut Pertamina Karen Agustiawan Didakwa Rugikan Negara Rp1,77 T

Senin, 12 Februari 2024 - 10:25 WIB

Tuai Pujian Warganet, Aksi Sigap Mayor Teddy Bantu Pendukung Prabowo – Gibran yang Pingsan di GBK

Senin, 5 Februari 2024 - 22:42 WIB

Harmonisasi Pengakuan: Kadin dan BNSP Kukuhkan Kerjasama dalam Sertifikasi Kerja

Sabtu, 3 Februari 2024 - 10:04 WIB

Mengundurkan Diri Sebagai Komisaris Utama PT. Pertamina (Persero), Ahok Sampaikan Alasannya

Rabu, 31 Januari 2024 - 11:07 WIB

Acara Kementan – Kemhan Dihadiri 60.000 Petani dan Peternak, Prabowo: Kalian adalah Patriot Sejati

Berita Terbaru